Beranda Headline Meutia Hafid: Banyak Wartawan Menulis Berita Karena Deadline

Meutia Hafid: Banyak Wartawan Menulis Berita Karena Deadline

BERBAGI

Tajul Ula | DETaK

Medan Tembung-20131028-01268

(foto: Tajul Ula)
(foto: Tajul Ula/DETaK)

Sumatera Utara – Meutia Hafid, mantan reporter dan presenter yang saat ini menjabat sebagai Anggota DPR RI Komisi I dalam materinya saat mengisi Pelatihan Jurnalistik Tingkat Nasional di IAIN Sumatera Utara, Senin, (28/10/2013) mengatakan bahwa banyak wartawan  menulis berita tidak menggunakan hati nurani atau tidak dengan rasa sehingga tidak melihat nilai berita dan terkesan  tergesa-gesa sehingga berita menjadi kurang berkualitas.

IKLAN
loading...


“Banyak wartawan menulis berita karena mau mengejar deadline bukan karena hati nurani sehingga  meninggalkan nilai berita dan kesannya tergesa-gesa,” jelasnya.

Menurutnya, semakin berkembangnya media online di dunia, semakin membuat para wartawan menulis tanpa menggunakan hati nurani. Padahal, katanya apabila menulis dengan menggunakan  hati nurani hasilnya akan lebih baik. “Jadi menulislah dengan pakai rasa jangan tanpa rasa,” terangnya.

Selain itu, dalam acara yang dihadiri oleh berbagai mahasiswa dari berbagai kota di Indonesia itu, Ia juga memberikan materi sembilan elemen jurnalistik yaitu kebenaran jurnalistik, loyalitas, verifikasi data, indepedensi, memantau kekuasaan, ruang publik, memikat relevan, komprehensip, dan hati nurani.

Ia juga berharap kepada wartawan pers mahasiswa ketika menulis berita harus membaca kode etik jurnalistik. “Awal jadi wartawan itu harus tau kode etik jurnalistik karena itu merupakan dasar bagi wartawan ketika berkecimpung di dunia jurnalis,” paparnya.[]

BERBAGI