Beranda Headline GWAch: Bantuan Pascatsunami Ninabobokkan Aceh

GWAch: Bantuan Pascatsunami Ninabobokkan Aceh

BERBAGI

Tajul Ula | DETaK

Tajul Ula | DETaK
Tajul Ula | DETaK

Darussalam- Presiden Gerakan Wirausaha Aceh (GWAch), Suparno, mengatakan bahwa masyarakat Aceh pascatsunami seperti dimanjakan oleh bantuan yang sangat berlimpah sehingga masyarakat Aceh seperti tertidur untuk melakukan usaha-usaha yang bermanfaat kedepannya.

Ia menjelaskan, pascatsunami Aceh 26 desember 2014 lalu, kurang dari enam bulan setelah tsunami, berbagai bantuan banyak masuk ke Aceh. Bantuan yang tersalur melalui Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh tersebut bahkan menyentuh angka 100 triliun. Pada saat itu masyarakat Aceh sangat mudah mendapat dana maupun pekerjaan yang ditawarkan oleh Non-Government Organisation (NGO) dengan bayaran yang tinggi.

IKLAN
loading...


“Akan tetapi hal itu sedikit me-ninabobok-kan kita,” ungkap Suparno dalam Seminar Kewirausahaan di Fakultas Ekonomi Unsyiah, Rabu, 26 Februari 2014.

Namun imbasnya, menurut Suparno, saat NGO maupun BRR tidak ada lagi di Aceh saat ini, aktivitas perekonomian Aceh turun drastis, dikarenakan ketergantungan masyarakat Aceh terhadap kedua lembaga tersebut.

Suparno menambahkan bahwa  GWAch didirikan atas keprihatinannya terhadap Aceh. “GWAch hadir untuk mengajak masyarakat dan mahasiswa agar berani berwirausaha, dengan tidak selalu bergantung pada bantuan maupun pemerintah,” katanya.

Ia juga berharap, khususnya bagi mahasiswa, untuk dapat memupuk motivasi berwirausaha sejak kuliah. “Sejak dari kampus mulailah ide-ide untuk berusaha,” tutupnya. []

Editor: Hilda Rahmazani