Beranda Siaran Pers Kampus Harus Dukung Pertumbuhan Wirausaha

Kampus Harus Dukung Pertumbuhan Wirausaha

BERBAGI
(Ilustrasi)

Oleh : Margaret Puspitarini

(Ilustrasi)

Indonesia membutuhkan para wirausaha muda untuk dapat mendukung pertumbuhan ekonomi negara. Sementara jumlah wirausaha di Indonesia baru mencapai 0,24 persen dari jumlah penduduk di Indonesia yang sekira 238 juta jiwa.

Jumlah ini lebih rendah dibandingkan dengan jumlah wirausaha di beberapa negara luar dengan tingkat pertumbuhan ekonominya tinggi. Di antaranya, Amerika Serikat yang mencapai 11 persen, Singapura tujuh persen, dan Malaysia yang mencapai lima persen.

IKLAN
loading...


Hal ini diungkapkan Ketua Panitia Pelaksana Seminar Nasional dengan tema Peran Wirausaha Muda Menuju Kemandirian Bangsa, Retno Widowati. Kegiatan ini merupakan besutan Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (FE UMY).

Menurut Retno, kedua pembicara akan memberikan materi yang bertujuan menghasilkan pemikiran tentang potensi untuk membangun UKM yang berdaya saing sebagai penyangga perekonomian nasional. “Pada akhirnya juga akan mengakomodasi ide-ide kreatif dari pengusaha dalam mebangun ekonomi Indonesia,” kata Retno seperti disitat dari situs UMY, Jumat (11/5/2012).

Retno menjelaskan, dengan melihat perbandingan jumlah wirausaha di negara maju dengan jumlah wirausaha di Indonesia, maka wajar jika pertumbuhan perekonomian di Indonesia juga masih lambat. “Oleh karena itu, pemerintah harus mengembangkan sektor kewirausahaan dan meningkatkan jumlah wirausaha agar dapat berperan dalam mendukung ekonomi negara agar lebih maju pada masa mendatang,” ujarnya.

Dia mengungkapkan, pertumbuhan jumlah wirausaha dan usaha kecil perlu tersebut juga perlu didukung oleh lembaga pendidikan, termasuk perguruan tinggi. “Pendidikan memang penting untuk memberi modal dasar bagi para wirausahawan. Melalui jalur pendidikan dapat mengubah pola pikir seseorang untuk menjadikan wirausahawan yang bekerja dengan menggunakan ide dan kreativitas,” ungkapnya.

Retno berharap, peran perguruan tinggi dalam hal ini dapat memotivasi para sarjananya menjadi wirausaha muda yang merupakan bagian dari salah satu faktor pendorong pertumbuhan kewirausahaan. “Meningkatnya wirausahawan dari kalangan sarjana akan mengurangi pengangguran bahkan menambah jumlah lapangan pekerjaan” pungkasnya.[]