Beranda Headline KPAID Aceh: Nasib Anak Aceh Harus Diperhatikan

KPAID Aceh: Nasib Anak Aceh Harus Diperhatikan

BERBAGI

Keumala Fadhiela | DETaK

Banda Aceh- Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Aceh, Anwar Yusuf Ajad, menghimbau kepada pemerintah dan masyarakat  Aceh untuk lebih memperhatikan nasib anak-anak Aceh. “Jangan sampai sama nasibnya dengan di Thailand,” sebutnya di sela-sela kata sambutan dalam aksi solidaritas untuk diana, Sabtu (13/4/2013).

Anwar mengatakan, ada tiga elemen penting yang bertanggung jawab terhadap perlindungan anak, yakni orang tua, masyarakat, dan juga pemerintah. “Pemerintah sebgai pengambil kebijakan harus bisa memperhatikan nasib anak aceh,” ungkapnya.

IKLAN
loading...


Tidak adanya penerapan syari’at secara kaffah, kata Anwar,  menjadi  faktor terkuat  meningkatnya kekerasan pada anak. “Selain itu hukum di Aceh sangat lemah dalam hal melindungi anak dibandingan dengan provinsi lain, baik dalam hal gizi dan pendidikan.”

Sehari sebelumnya, kegiatan ini juga dilakukan di Masjid Baiturrahman berupa aksi teatrikal eksekusi simbolik kepada kedua tersangka pelaku kejahatan seksual pada Diana.
Selain masyarakat, aksi solidaritas yang berlangsung di depan gedung Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) tersebut, juga dihadiri oleh beberapa komunitas sosial di Aceh. “Aksi ini harus lebih banyak lagi, sehingga pemerintah terbuka hatinya untuk lebih memperhatikan anak-anak aceh lainnya,” tutup Anwar.[]